Pelaksanaan Program Baru Dinkes Tulungagung Menunjuk 4 Puskesmas sebagai Pelayanan PREP penananan HIV-AIDS

Nusantaraterkini.com||Tulungagung-Saat ini selain kondom ada metode baru mencegah tertular HIV yaitu metode pengobatan pre-exposure prophylaxis (PrEP).

Di Indonesia sendiri, metode pengobatan ini sudah berlangsung dibeberapa Kota, dan awal tahun 2024 rencananya ada 4 Puskesmas di Kabupaten Tulungagung yang akan memiliki pelayanan pengobatan PrEP ini.

Kabupaten Tulungagung ditunjuk menjadi salah satu pilot project program baru tersebut yang akan dimulai pada 2024 hingga 2026 sesuai dengan road map program P2P HIV-AIDS Kemenkes RI, dengan menunjuk 4 puskesmas pertama dalam pelayanan PrEP di kabupaten Tulungagung dibuka yaitu Puskesmas Ngunut, Puskesmas Ngantru, Puskesmas Kauman dan Puskesmas Boyolangu.

Penunjukan tersebut berdasarkan lanjutan pelaksanaan program PREP (Pre Exposure Profilaksis) oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia pada populasi kunci untuk pencegahan dan pengendalian penyakit (P2P) HIV-AIDS di 10 provinsi sebagai pilot project.

Kabid P2P Dinas Kesehatan Tulungagung melalui Pengelola Program Candra Idawati mengatakan Program PREP adalah salah satu langkah pencegahan yang bersifat komprehensif sehingga membutuhkan akses layanan yang terkoneksi dengan layanan lainnya, seperti layanan TB-HIV, PPIA, Layanan IMS, dan layanan-layanan terkait lainnya merupakan program baru dalam penanganan HIV-AIDS di Kabupaten Tulungagung.

“Untuk tahun ini, di program HIV kami ada program baru dan Tulungagung menjadi salah satu pilot project di Jawa Timur,” ucap Candra Idawati, Selasa (20/3/2024).

“Ada sebelas kabupaten/kota yang menjadi pilot project untuk program Profilaksis Pra-Pajanan,” imbuhnya.

Lanjut Candra Idawati program ini adalah upaya pencegahan agar yang belum terkena HIV tidak sampai tertular HIV ketika melakukan kegiatan yang beresiko.

“Jadi kalau kita bicara masalah Prapajanan adalah obat pencegahan, yang dimaksud kegiatan beresiko adalah yang kaitan erat dengan HIV, yaitu seksual beresiko, penggunaan narkoba suntik secara bersamaan, donor darah dan lain sebagainya,” ungkapnya.

Program Profilaksis Pra-Pajanan ini mempunyai enam target populasi kunci sampai tahun 2026.

“Enam sasaran tersebut pekerja seks, waria, laki-laki seks dengan laki-laki, pengguna narkoba suntik, pasangan ODHA, dan warga penghuni lapas,” jelasnya.

Pihaknya berharap dengan program ini orang-orang yang negatif HIV berada di kelompok beresiko, tidak sampai terkena HIV meskipun orang tersebut terpapar dari aktivitas seksual yang beresiko. (Red/adv)

Rekomendasi

Ruangan komen telah ditutup.

You cannot copy content of this page