Grand Opening Gedung ICU RSUD Ngudi Waluyo Wlingi, Ini Pesan Bupati Blitar

NUSANTARATERKINI.COM, BLITAR – Bupati Blitar Rini Syarifah menghadiri Grand Opening Gedung ICU (Intensive Care Unit) RSUD Ngudi Waluyo Wlingi, bertempat di RSUD Ngudi Waluyo Wlingi, Jumat (02/02/2024). Dalam kesempatan itu juga dilaunching Inovasi Home Visit Online Plus (Hotline Plus).

Dalam sambutannya, Bupati Rini Syarifah mengaku bangga dan bersyukur dapat hadir di acara ini, karena acara Grand Opening Gedung ICU RSUD “Ngudi Waluyo” Wlingi ini sudah sangat dinanti mengingat Ruang Intensive Care Unit merupakan bagian yang sangat krusial dalam pelayanan kesehatan, di mana pasien dengan kondisi yang membutuhkan perhatian dan pengawasan ekstra dapat mendapatkan perawatan yang optimal.

Sebagaimana amanat UUD 1945, kesehatan adalah hak setiap individu, dan pemerintah bertanggung jawab untuk menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang baik dan bermutu. Untuk itu, dengan hadirnya Gedung ICU ini, kita semakin menunjukkan komitmen untuk terus meningkatkan standar pelayanan kesehatan di Kabupaten Blitar.

Ia menjelaskan, Pelayanan (Intensive Care) di RSUD Ngudi Waluyo Wlingi terus dikembangkan. Dimana pada tahun 2013 dan 2014 pernah di bangun ruang ICU dengan kapasitas 15 tempat tidur. Namun seiring dengan meningkatkanya kunjungan pasien dari tahun ke tahun, ICU ini terus dikembangkan dengan membangun gedung baru dengan kapasitas 32 tempat tidur, sehingga dapat meningkatkan pelayan kepada masyarakat dan meningkatkan Angka Harapan Hidup masyarakat Kabupaten Blitar.

“Karena memang kapasitas tempat tidur sebelumnya belum memadai. Padahal, RSUD Ngudi Waluyo Wlingi ini sebagai salah satu penyedia pelayanan kesehatan yang mempunyai fungsi rujukan sehingga harus dapat memberikan pelayanan ICU yang profesional dan berkualitas dengan mengedepankan keselamatan pasien.” jelasnya.

Selain itu juga diperlukan dukungan sarana prasarana, peralatan yang memadai dan sesuai standart dalam rangka meningkatkan pelayanan ICU. Oleh karena itu, dengan dibangunnya Gedung ICU ini bisa memenuhi kebutuhan masyarakat akan pelayanan kesehatan yang terbaik.

“Saya menyampaikan terima kasih dan apresiasi kepada seluruh pihak yang terlibat dalam perencanaan, pembangunan, dan pengembangan Gedung ICU ini. Semua kerja keras dan dedikasi yang telah dilakukan tidak hanya sebagai investasi bagi kesehatan masyarakat, tetapi juga sebagai wujud nyata kepedulian kita terhadap kehidupan dan kesejahteraan bersama.

“Dalam Gedung ICU RSUD Ngudi Waluyo Wlingi ini, telah disediakan fasilitas medis terkini dan tenaga kesehatan yang handal. Saya optimis dengan selesainya pembangunan Gedung ICU ini telah memberikan nilai tambah bagi pelayanan kesehatan di RSUD “Ngudi Waluyo” Wlingi.” Ungkapnya.

Keberadaannya menjadi langkah awal menuju pusat perawatan kesehatan yang unggul dan responsif terhadap kebutuhan pasien. Bahkan untuk meningkatkan kualitas pelayanan pada pasien ICU, meningkatkan presentasi kesembuahan pasien dan menurunkan angka kematian di ruang ICU, dihadirkan sebuah Inovasi Si Teman Pintar (Sistem Pelayanan Management ICU Terpadu).

Selain Teman Pintar, guna mendukung upaya dari Panca Bhakti ke-2 yakni Kesehatan, Pemberdayaan Masyarakat, Serta Perlindungan Ibu dan Anak maka hadir program Home Visit Online Plus (HOTLINE PLUS) yang merupakan pelaksanaan dari system pelayanan home visit online yang fokus pada bayi premature resiko tinggi setelah dipulangkan dari RSUD Ngudi Waluyo Wlingi.

“Ini juga sebagai upaya untuk menurunkan Angka Kematian Bayi lebih dari 48 jam, meningkatkan kepuasan pasien dan menurunkan Angka stunting. Untuk itu saya mengucapkan terima kasih, RSUD. Ngudi Waluyo Wlingi selalu menghadirkan inovasi guna meningkatkan derajat kesehatan masyarakat agar lebih berkualitas.” Pungkasnya. (Red)

Rekomendasi

Ruangan komen telah ditutup.